Panduan Lengkap Root Perangkat Android Anda

Panduan-Lengkap-Root-Perangkat-Android-Anda

Panduan Lengkap Root Perangkat Android Anda - Jika Anda adalah pengguna Android, Anda pasti bertanya-tanya tentang apa rooting ponsel Anda. Root adalah cara yang bagus untuk keluar dari batasan operator, mengakses versi baru sistem operasi, dan meningkatkan kinerja perangkat Anda. Kelihatannya rooting android itu rumit , tetapi pada kenyataanya hal itutidak sulit untuk dilakukan, Jika Anda mengikuti instruksi dengan hati-hati dan menyiapkan perangkat Anda, Anda dapat melakukan root dengan mudah.

Berikut ini cara meretas ponsel Anda dengan aman dan Anda akan memanfaatkan sepenuhnya kebebasan pada peangkat android Anda.

Catatan : Petunjuk di bawah ini berlaku untuk jenis ponsel Android : Samsung, Google, Huawei, Xiaomi, dll.

1. Persiapkan Ponsel Anda
Seperti pada operasi besar, rooting memerlukan persiapan sebelum Anda melakukannya. Sebelum memulai proses, pastikan untuk mencadangkan semua data di ponsel Anda. Anda dapat mencadangkan dokumen Anda ke server Google atau bisa juga menggunakan aplikasi pihak ketiga seperti Helium.

2. Proses Rooting
Selanjutnya, Anda perlu memilih jenis perangkat lunak apa yang ingin Anda gunakan untuk melakukan root pada perangkat Anda. Ada beberapa program yang dapat Anda gunakan untuk me-rooting telepon Anda, tetapi masing-masing memiliki fitur yang berbeda saat menyangkut kompatibilitas. Perangkat root yang paling populer adalah KingRoot, KingoRoot, dan Towelroot. Anda bisa men download di play store.

Sebagai alternatif, Anda dapat menginstal ROM khusus seperti LineageOS atau Paranoid Android, yang merupakan versi alternatif dari sistem operasi Android. Proses rooting yang sebenarnya akan bervariasi tergantung pada perangkat lunak atau ROM kustom yang Anda gunakan. Perangkat lunak ini mungkin perlu membuka kunci bootloader, yang mengontrol aplikasi yang sedang berjalan di telepon Anda dan menginstal aplikasi manajemen akar untuk keamanan dan perlindungan privasi. Jika Anda memilih APK, Anda perlu mengunduh pemeriksa akar untuk memastikan prosesnya berhasil. Jika Anda menginstal ROM khusus, itu tidak perlu.

3. Semua Tentang ROM Kustom
Dua dari ROM khusus yang paling populer adalah LineageOS dan Paranoid Android. LineageOS memungkinkan perangkat Anda mengakses fitur-fitur baru sebelum perangkat yang tidak di-unrooted. ROM khusus ini juga memberi Anda banyak pilihan penyesuaian (kami tahu Android suka itu) untuk semuanya dari layar beranda, layar kunci, dan lainnya.

Paranoid Android juga menawarkan beberapa fitur tambahan dan penyesuaian, termasuk mode imersif, yang menyembunyikan gangguan seperti bilah sistem, tanggal dan waktu, dan tombol perangkat lunak, sehingga Anda dapat berkonsentrasi pada game, video, atau konten lain yang Anda gunakan.

Karena ROM khusus adalah sumber terbuka dan diperbarui secara berkala, Anda akan menemukan beberapa versi tersedia untuk diunduh. Rilis ini termasuk dalam salah satu dari empat kategori: malam, snapshot tonggak, kandidat rilis, dan stabil. Rilis malam, seperti yang Anda duga, diterbitkan setiap malam dan cenderung menjadi buggy dan snapshot tonggak sedikit lebih stabil, tetapi masih rentan terhadap masalah. Kandidat rilis sudah cukup jelas: stabil, tetapi mungkin memiliki masalah kecil sementara rilis stabil hampir sempurna. Jika Anda tidak teknis atau tidak ingin berurusan dengan bug, Anda sebaiknya menggunakan versi kandidat stabil atau rilis. Di sisi lain, jika Anda suka mengotak-atik, versi snapshot malam atau tonggak adalah pilihan yang baik; Anda bahkan dapat membantu dengan melaporkan bug yang Anda temui.

4. Manfaat Rooting
Ada banyak kelebihan untuk melakukan rooting, termasuk penyesuaian yang lebih baik dan lebih banyak kontrol atas perangkat Anda. Anda dapat mengakses fitur-fitur yang mungkin dibatasi oleh operator Anda seperti menambatkan dan meningkatkan sistem operasi Anda di timeline Anda, daripada menunggu operator atau pabrikan Anda untuk mengirimkannya. Ada juga banyak aplikasi canggih yang dapat Anda gunakan seperti Titanium Backup, yang menawarkan backup terjadwal, integrasi penyimpanan cloud, dan banyak lagi. Fitur Greenify membantu Anda menghemat baterai dan meningkatkan kinerja dengan menggunakan mode hibernasi pada aplikasi yang dipilih.

5. Kelemahan Rooting
Upsides lebih besar daripada kelemahan rooting. Meskipun begitu, ada beberapa risiko, termasuk kemungkinan kecil untuk mengunci ponsel Anda (alias menjadikannya tidak berguna.) Jika Anda mengikuti arahan dengan hati-hati, ini tidak mungkin terjadi. Ada juga kemungkinan rooting dapat merusak garansi pada perangkat Anda, meskipun jika ponsel Anda berumur satu atau dua tahun, itu mungkin sudah keluar dari masa garansi. Akhirnya, perangkat Anda dapat rentan terhadap masalah keamanan, jadi ada baiknya mengunduh aplikasi keamanan yang kuat, seperti 360 Mobile Security atau Avast! untuk tetap di sisi yang aman.

6. Unrooting Android
Bagaimana jika kamu berubah pikiran? Atau Anda ingin menjual perangkat Anda? Tidak masalah, rooting dapat dikembalikan. Jika Anda telah membasmi ponsel Anda tanpa mem-flash ROM khusus, Anda dapat menggunakan aplikasi SuperSU untuk membatalkan root. Aplikasi ini memiliki bagian yang disebut pembersihan, yang memiliki opsi unroot penuh. Tapping yang akan memandu Anda melalui proses unrooting.

Jika itu tidak berhasil, Anda mungkin harus mencopot perangkat Anda secara manual. Jika Anda melakukan flash ROM kustom, Anda harus mengatur ulang perangkat Anda ke pengaturan pabrik. Metodologinya untuk ini berbeda untuk setiap produsen. How-To Geek memiliki panduan bermanfaat yang menguraikan di mana menemukan instruksi berdasarkan pabrikan dan sistem operasi perangkat yang dijalankannya. Unrooting agak rumit, jadi sekali lagi, pastikan untuk membuat cadangan semua data Anda sebelum melanjutkan.

Itulah beberapa paduan lengkap melalukan root Android. Sebelum Anda melakukan root pada perangkat android Anda, sebaiknya pikirkan terlebih dahulu untung runginya, semoga bermanfaat.
Terbaru Lebih lama

Related Posts

Subscribe Our Newsletter